Monday, August 3, 2009

Interview w/ Achmad Bagoes

Kalo kamu sering datang dan nonton gigs hardcore di seputaran Jakarta, pasti kamu akan mengenali bocah ini, a two stepper,mosh addict,mic grabber,skater boy and a friendly dude..check my interview with this guy!


1. Yo! Wassap dude? Apa kabar?

Yahh sudah mulai pulih dari retak, sekarang lagi sibuk memperbaiki kuliah yang sedikit berantakan. bisa ceritain sekilas tentang diri lo? Achmad Bagoes Arfiantoro, 22 tahun dan single *Ga penting hehehh. Gw suka maen skate dan sekarang lagi nyoba nyoba maen akustik. Sekarang frekuensi lebih banyak dengerin band pop daripada hardcore. Sekarang ngeband di Brave Heart, Raincoat dan ngebantuin beberapa proyek temen yaitu Sense of Pride, Only One, Get Sick!. Gw seorang Straight Edge, lagi belajar buat menjadi vegetarian meski rada susah. Mungkin bisa dibilang tempat curhatan orang orang hahahahh dan adalah tipe cowok yang nyerah kalo cewek udah manja manja sama nangis. Suka cewek yang mandiri *dan sebuah ekspresi “ga penting” lainnya hahahhh

2. Lo kan tergabung di beberapa ben nih,gimana caranya lo ngebagi waktu antara kesibukan lo dengan dunia ben dan perhatkorpangan ?

Mungkin pertanyaannya gini kali yah, gimana cara ngebagi kesibukan di scene sama diluar scene. Yah ngebagi kok susah tinggal dipotong jadi dua kan selese. Gitu aja kok repot. *bcanda. Blum dapet formula yang pas kali, frekuensinya lebih sering sama scene daripada kuliah dan ngelakuin hal smacemnya. Kalo pun uda ga ngomongin band tapi tetep aja nongkrongnya ma dia dia juga dan ujung ujungnya ngomongin band atau malah ngajakin ngeband. Makanya kuliah agak sedikit ke ganggu tapi diusahaiin secara bijak, harus biasa ngebagi dua dunia itu.

3. Apa sih yang akhirnya bikin keputusan buat get involved into the scene ? tell me the whole story about it.

Mungkin lebih kayak balas budi gw ke hardcore itu sendiri. Pertama, scene ini udah ngasih semuanya buat gw. Temen – temen yang fantastis, tempat – tempat yang bagus. Perasaan aman dan nyaman. Seperti misalnya berada di kota orang lain atau tempat yang asing serasa berada di rumah sendiri. Karena lo ngerasa punya beberapa alasan yang sama kenapa lo berada disitu. Bisa dibilang social-life gw udah terpenuhi dan mapan. Alasan yang kedua, gw bukan orang yang religius banget tapi kadang gw ngerasa adanya kematangan spiritual di dalam diri gw dan lebih bisa nerima perbedaan daripada orang orang yang nge-judge diri mereka di atas segalanya. Dan itu semua gw dapet di hardcore. Jadi sedikit ada panggilan untuk yahh ngelakuin apa yang bisa dilakuin tanpa ngarepin orang nanti bakal ngomong manis atau pahit. Jadi ya tulus aja. Ga usah ngarep macem macem dan ga usah peduli omongan orang. Kadang kadang klo blum ngelakuin sesuatu udah ngebayangin hasil akhirnya, malah mecah konsentrasi yang ada. Lebih kepada lakuin aja, semua tuh yang penting prosesnya bukan hasilnya (makoto spirit). Yah mungkin pada awalnya, paling banyak yahh, orang bikin band dulu trus cari tau bentuk kontribusi lain yang bisa dikasih ke scene, yah hal semacam itulah.



4. Ben pertama yang bikin lo jatuh cinta ama hc ?

Luar : Spirit 84, Chain of Strength, In my eyes, Lokal : First of all, Deadpits, Tanpa Batas



5. By the way, hows yer edge ?

Well, getting sharper.



6. We all know,di dunia Hatkor/pang identik dengan Circle pit,Stage dive,moshing,finger pointing dan lain lain.Apakah lo termasuk seorang yang mengidap 'adiksi' sama hal tersebut ? karena seringkali lo terlihat 'total' di setiap pit,kenapa ?

Favorit gw adalah stage diving, crowd surfing, pile up. Meskipun kadang kadang gw terlihat enjoy dengan 2-step, beatdown mosh and kinda of thing tapi ketiga hal tadi yang gw sebutin adalah puncaknya. Buat gw, kadang bagus kadang jelek budaya 2step atau mosh ini. Bisa bikin pit yang didepan jadi lebih rapet , enak buat stage dive dan crowd surfing karena ada yang beatdown mosh atau 2step dibelakang. Bagusnya ada variasi, cara yang beda buat ngekspresiin kemarahan, emosi. Soalnya gerakannya udah dapat diprediksi. Jadi ga ada gerakan tiba tiba kayak kebanyakan yang terjadi di pit kecoa (you know what I mean,aight?). Buat gw acara hardcore tuh harus ada stage dive, crowd surfing dan semacamnya. Misalkan sudah banyak orang yang bisa beatdown mosh atau 2 step. Suasana pit jadi tidak enak karena hanya berbentuk seperti orang yang sedang melakukan senam kesegaran jasmani. Hal ini saya lihat di salah satu negara asia di youtube. Dan kadang kadang bagi yang bisa mempraktikan secara baik, melupakan esensi yang sesungguhnya yakni berada di pit adalah senang buat sendiri dan orang lain. Dengan suasana pit yang kasar, mungkin lebih menciptakan rasa saya lebih kuat daripada yang lain. Sampai hari ini, saya melakukan 2step atau beatdown mosh tidak pernah terpikir untuk mendapatkan cheap shot, menghentakkan tangan ke badan orang lain secara keras untuk mendapatkan kepuasan. Sama sekali tidak pernah. Apabila terjadi, itupun tidak sengaja. Hal jelek lainnya adalah terkadang orang orang yang ingin have fun jadi tertahan karena munculnya mindset di kepala mereka apabila saya coba melakukan 2step atau mosh yang jelek,saya akan ditertawai oleh yang lain. Kekhawatiran ini lah yang menciptkan mungkin seseorang tidak have fun. Padahal selama di pit, kita adalah kita, kamu adalah kamu, saya adalah saya. Lebih menitikberatkan pada hubungan spiritual saya dengan band yang sedang bermain. Emotionally connected. Itu saja. Total karena yah seperti itulah saya. Intensitas, sensasi. Kesamaan keadaan nyata dengan lirik yang dinyanyikan oleh seorang vocalist. Adanya pendalaman makna dan kata yang terekam di otak. Kayak ada sesuatu yang ngerobek di dalam dada dan pengen keluar. Rasanya panas dan harus tersalurkan. Itusih yang dirasaiin. Jadi ga boleh ga. Harus iya. Disitu dan saat itu juga. Itu yang ngebikin gw ngelempar pukulan yang keras ke udara, diving kayak semuanya terasa datar dan empuk.



7. Ada pengalaman yang menarik selama karir bermoshing ria ?

Ada diomelin waktu headwalk, kena pukulan telek di mata waktu di jogja, paling sering sih nyusruk, ga ada yang nangkep dan itu ngehe. Ow ya, diketekin oleh salah satu vocalist band luar. Anjaiii bau.



8. Kalo Two Step ? gimana ceritanya lo bisa jatuh cinta sama 'tarian aneh' semacam itu ?

Gw tau 2step pertama kali, gw ngeliat Jan moshing dan segala macem di studio pas Final Attack latian yang waktu itu masih gw yang ngedrum. Gw agak aneh aja, Jan ngapain tuh dipojokan. Dan semakin kesini gw liat video – video band luar. Dari situ gw tau windmill, spin kick, beatdown mosh sampe 2step. Dan buat variasi gerakannya yahh di combine sendiri. Dan emang dasarnya gw suka dance to the beat yahh jadinya enak aja. Coba deh, enak bgt dan tentunya jangan nyelakain orang lain.



9. Kalo ga salah lo maen skate juga kan ? Ceritain dong gimana awalnya,apa ada hubungannya dengan lo yang seorang hc kid, karena biasanya hatkor itu identik sama skateboard.

Iya,gw maen skate dari gw kelas satu smp dan sampe sekarang. Dulu waktu jamannya maen skate, tempat gw maen dulu Larangan yang nongkrong disitu mayoritas melodic. Dulu gw into banget sama melodic, sekarang juga sih tapi era fatwreck sebelum tahun 2000-an. Lagwagon, No use for a name, Pennywise. Musik hardcore pertama kali gw denger Side of Strength, itu bandnya buncis dulu. Waktu pertama gw dapet, duhh ini band apaan, ga ada harmoninya, jelek banget. Tapi waktu eksplore lebih dalem, gw dikasih CD lost sight ma katek. Nah ini bagus trus dikasih 4 way split yang ada first of all. Nahh ini baru bagus lagi. Mungkin gw yang latar belakang melodic, denger dua band itu ga terlalu jauh berbeda. Disitu gw mulai baca liriknya, ga seperti melodic yang hura hura dan cinta cinta. Hardcore nawarin pesan yang beda banget. Gimana jadi diri sendiri even itu jelek di hadapan orang lain. Dulu waktu itu di sekolah, rokok adalah sebuah alat yang ngungkapin pembangkangan, Pokoknya abis pulang nongkrong ama anak kelas tiga trus ngerokok. Gw coba ngerokok segala macem cara supaya gw suka tetapi malah yang dapet batuk, napas sesek. Setelah dapet pengalaman itu gw putusin buat ga ngerokok, eh malah gw dikataiin banci (tapi banci mana yang ga ngerokok? hayo). Pulangnya gw dalemin lagi liriknya Lost Sight disitu ada track mo deket terakhir. Disitu ngejelasin banget penting nya jadi diri sendiri, ga usah peduli ma mulut orang. Kalo ga salah liriknya, stop telling me what to do cause its time to take a different route *iya judulnya diff route I rule my life by the way I live iknow I will survive. Nah setelah itu, balik lagi ke maen skate terus gw ngeliat siapa lupa gw make tanda X ditangan. Besoknya gw gambar tuh X di tangan, eh malah diomelin ma buncis. Nah disitu gw mulai cari tau tentang hardcore dan kehidupan disekelilingnya mpe sekarang. Ga ngentas ngentas *klo kata orang jawa.



10. Balik ke permusikan lagi,ben lokal favorit lo apa aja ?

Final Attack, Grave Dancers, So much more, Triple X, For Our Commitment, What We Think, A Thousand Punch, Hellowar, Traitors, Fire Arena, Ghaust, The Trees and The Wilds, Ballads of the cliché, Efek Rumah Kaca



11. Gimana menurut lo tentang geliat scene sekarang ini,khususnya hatkor/pang ?

Sekarang udah pesat banget klo bisa dibilang. Banyak band band baru yang keren baik dari segi musikalitas maupun personal mereka. Acara juga udah banyakkk banget. Dan sekarang semakin canggihnya media, udah ga ada batasan batasan antara daerah ini atau itu. Sarana komunikasi banyak dan gampang. Jadi meminimalisir adanya gesekan yang muncul.



12. Rencana rencana ke depan lo ?

Nyelesain album yang ga keluar keluar HAHAHH dan harus keluar tahun ini. Benerin kuliah yang berantakan, jalan jalan keliling indonesia, bikin buku, ngebantuin temen bikin video magz sebagai editor, cari kerja, cari cewek hahahahhhh *colongan



13. Thanks for yer time dude,any last words ?

Just chill, enjoy the life and being spiritual is over matter



UXB/Photo by : xBoiyx

5 comments:

  1. ngeriii nih presiden youthcrew wakakakakaka

    ReplyDelete
  2. hahaha kacau2, presdirnya youth crew akhirnya angkat bicara. GRESSS BOOOOWWKKKK!

    ReplyDelete
  3. bae bae lo,ga yutkru ga ditemenin..ahahaha

    ReplyDelete
  4. viki burki of the hc scene hahaha

    ReplyDelete