Wednesday, February 24, 2010

Go Vegetarian !

Hollaaa semuanya, kali ini gilirannya saya merepost sebuah note temen. Beda dari materi - materi sebelumnya yang bersentuhan dengan musik, kali ini saya memilih untuk merepost tulisan tentang vegetarian, let me introduce you si penulisnya adalah Ming, sang editor dari Pussy Wagon, sebuah zine personal yang terbit semaunya. Enjoy ! -Mr.Mosh/UxB-

Oke, ini berbagi info soal vegetarian buat iky yg lagi curious yah :)

Soal protein, kayaknya kita semua udah tau deh (malahan udah diajarin dari SD) kalo protein itu bisa didapetin dari tumbuhan kayak yg kita kenal sebagai protein nabati, gituuhh. Malahan kita nggak perlu repot2 ngurusin lemak ama kolesterol berbahaya yg jelas2 ngga terdapat di tumbuhan. Jadi, mo diitung dari segi apapun juga, makan tumbuhan itu relatif lebih aman dan efisien dibandingin makan daging.

Contoh yg lo kasih singa memangsa makanan, itu bener. Tapi kurang tepat. Singa makan daging karena itu emang makanannya, harus diinget kalo dia karnivora dengan struktur tubuh dan anatomi (mulai dari gigi, lambung sampe usus) yg bikin dia nggak punya pilihan laen selain makan daging (dan jelas ngga mungkin makan rumput, karena dia ngga punya ‘peralatan’ buat mencerna itu, hehehe). Dan singa memangsa dengan bekal dan skill yg terlatih di alam selama evolusi ratusan taun yg bikin dia ngerti gimana caranya ‘ngebunuh mangsa yg bener’. Dalam hal ini, lo bener, emang itu hukum alam. Alam bekerja dengan cara yg sangat efisien. Itu artinya, singa memangsa HANYA ketika dia butuh untuk makan dan ngambil energi, bukan untuk kepentingan rekreasi. Dia mengambil secukupnya dan nggak ngambil apa yg nggak dia butuhin. Itu kenapa biasanya singa punya 1 jenis mangsa doang (rusa/kijang/zebra,dll) dan nggak ngembat hampir semua makhluk berdaging kan? Karena dia cuman ngambil apa yg jadi ‘jatah’ dia. Begitu juga hewan karnivora lainnya. Gitu tuh cara kerja rantai makanan. Alam tuh udah berjalan dg sangat teratur. Keren ya? :D

Sementara manusia modern kayak kita2 nggak bekerja dg cara-cara alam. Di sini gw cuman mo bilang kalo sebenernya bukan makan dagingnya yg buruk, karena sebenernya manusia emang mau nggak mau ‘mesti’ makan daging supaya rantai makanan tetep jalan dan nggak ada organisme yg overpopulated (meskipun bagusnya buat kita sih dalam jumlah yg sedikit banget dibandingin takaran daging dalam menu makanan kita sehari-hari). Nah, bukan makan dagingnya yg buruk, tapi industri dagingnya yg buruk. Buruk buat manusianya, hewannya, lingkungan. Karena di industri ini hewan dieksploitasi, dipaksa berkembang biak dan menghasilkan produk yg menguntungkan buat manusia (daging, telor, susu) dengan kondisi yg jauh dari layak demi memenuhi tuntutan produksi massal akan daging. Perlakuan semena2 sama binatang ternak (kandang yg sempit, makanan yg cuman naikin massa tubuh tanpa ngasi nutrisi lengkap, penyembelihan yg ngga bener, kadang malah disiram air panas dulu, sapi glonggongan, dll). Tanaman pangan ditanem bukan lagi buat dimakan manusia sendiri, tp malah buat ngasi makan hewan ternak. Ini mungkin bisa ngejelasin kenapa dengan segitu sumber makanan yg melimpah di bumi ini tapi masih banyak orang yg kelaparan. Aneh kan? Dan ngga usah nanya deh berapa juta liter air yg dibutuhin dan sampah buangan yg dihasilin dari industri ternak ini. Horrible. Berdasarkan berbagai penelitian paling mutakhir (salah satu yg paling keren coba lo cari buku The Miracle of Enzyme, gw lupa siapa penulisnya yg jelas orang jepang gitu), nyaris nggak ada keuntungan signifikan yg didapet manusia dari daging dan industri dagingnya. Intinya bener banget, apapun yg berlebihan itu ngga pernah bagus. Tapi manusia modern udah melewati batas apa yg kita sebut ‘berlebihan’. Yg kita lakuin sekarang adalah eksploitasi besar-besaran. Kita punya pilihan untuk cuman ngambil apa yg kita butuhin tapi kita malah ngambil semua yg bisa diambil. Nggak pernah ada kata cukup buat manusia, terutama lidahnya. Sebenernya seluruh sumber daya alam di bumi ini cukup untuk memenuhi kebutuhan manusia, tapi nggak untuk ketamakannya.



Tapi kenapa selama ini kita nggak pernah sadar tentang ini? Tentu aja karena kebanyakan dari kita nggak pernah bener2 peduli dan pengen tau tentang ini. Kita taunya cuman apa yg tersaji di piring dan nggak pernah berusaha nyari tau asal muasal apa yg udah tersaji di piring itu tadi. Dari mana asal makanan kita, pernah nggak kita nyoba nyari tau? Nggak tuh. Kita ngerasa udah cukup ‘baik’ hanya karena kita makan ayam, sapi, kambing dan ikan (dan bukannya anjing, kelinci, kucing ato binatang2 yg nggak biasa kita makan dan kita anggap ‘ngga pantes dimakan’ lainnya). Malahan, kebanyakan dari kita makan suatu makanan cuman karena sesimpel alesan ‘karena makanan itu enak’ (ngakuin kan kalo daging itu enak? :D). Itu juga kenapa gw sering dibilang ‘nggak menikmati hidup’ sama temen2 gw cuman karena gw ngga makan daging (yg menurut gw itu absurd banget, karena standar kebahagiaan gw kan gw sendiri yg bikin, bukan orang laen). Sadar nggak kalo kita makan daging karena kita nganggep itu wajar dan udah seharusnya? Pernah nggak kita nyoba nyari tau berbagai hal yg selama ini kita anggep ‘normal’ dan ‘wajar’ itu sebenernya nggak kayak yg terlihat adanya? Di balik makanan kita, ada industri yg menurut gw sangat nggak manusiawi.

Dan industri ini bakal terus berjalan selama ada permintaan akan kebutuhan daging. Makanya kenapa jadi vegetarian itu buat gw (buat gw lho ya, nggak tau kalo orang lain) bisa jadi alternatif buat ngurangin eksploitasi yg udah kelewat batas itu tadi. Nggak bermaksud heroik sama sekali, gw cuman ngikutin kata hati kok. Jujur gw mutusin jadi vegetarian karena gw penyayang binatang. Sebelum jadi vegetarian gw udah makan daging selama 20 tahun dan ngerasa cukup dengan itu. Gw nggak ngerasa butuh lebih banyak lagi makan daging. Gw capek aja. Capek dengan rasa dan bau daging. Capek ngeliat banyak hewan yg harus dikurung seumur hidupnya dan berakhir dengan disembelih cuman supaya berakhir di meja makan gw dan manjain lidah gw. Capek ngedenger berbagai penyakit disebabkan karena kegemaran makan daging. Capek dengan perasaan bersalah gw karena gw sayang banget sama binatang tp kok terus2an makanin binatang. Nah, jadi vegetarian ngebebasin gw dari perasaan2 kayak gitu. Ya itu sih pengalaman gw ya. Kalo orang lain pasti beda lagi alesan dan backgroundnya kenapa jadi vegetarian. Gw hargain itu. Bahkan kalo pun orang yg tetep makan daging, itu tetep aja pilihan mereka dan gw ngga pernah ngerasa lebih baik dr yg makan daging. Lagian kita kan ngga bisa serta merta nyuruh2 orang buat berhenti makan daging. Seenggaknya tuh orang harus tau dulu bedanya dan rasanya makan daging sama nggak. Masa iya kita bisa bilang ‘kalo ngga makan daging lu ntar bisa lemes dan kekurangan energi dan bla bla bla’ padahal nyobain untuk nggak makan daging sehariiiii aja ngga pernah. Gw baru jadi vegetarian 2 taun dan sejak hari pertama gw ngga makan daging sampe hari ini gw ngga ngerasa kekurangan energi sedikitpun tuh buat ngelakuin semua aktivitas gw. Jadi buat gw yg katanya orang kalo ngga makan daging bisa kehilangan energi itu jelas mengada-ada dan cuman mitos doang. Kalo dagingnya diilangin doang mah ya pasti kekurangan energi atuh. Makanya harus diganti sama nutrisi yg bisa didapet dr tumbuhan dong :D. Jadi bukan ‘remove’, tapi ‘replace’.

Terus gimana ama susu sapi? Sapi—seperti makhluk menyusui lainnya—menghasilkan susu untuk menyusui anaknya, bukan untuk manusia. Susu sapi ya buat anak sapi. Manusia ngeluarin susu juga kan waktu menyusui anaknya, dan bukan terus2an sepanjang hidupnya. Nggak ada satupun makhluk hidup yg terus2an menyusu sepanjang hidupnya. Balik lagi ke esensi kenapa susu dihasilin oleh tubuh makhluk hidup yg menyusui, untuk ngasih nutrisi sama anak yg baru lahir, masih kecil dan butuh banyak nutrisi. Dan bukannya buat orang gede yg udah jelas2…gede. Hehehe. And you call it ‘natural’? You must be kidding me :D



Soal banyak orang yg bilang ‘manusia aja banyak yg nggak keurus, masa udah mau ngurusin binatang?’. Itu makanya banyak yg sering ngasi kritikan ke para aktivis animal rights kenapa mereka segitu ngebelain binatang dan lupa kalo masih banyak manusia yg terdzolimi. Itu karena pola pikir kita yg nganggep kalo binatang itu makhluk yg nggak lebih berharga dibandingin manusia, dan nyawa ato kebutuhan manusia lebih penting. Ini akar dari spesiesisme namanya. Akarnya sombong dan serakah nih. Gw lupa quotes-nya siapa, kalo nggak Albert Einstein, Immanuel Kant ato Gandhi gitu (semuanya vegetarian), dia bilang “Selama manusia masih membunuh binatang, mereka bakalan terus saling membunuh”. Gw pikir ada benernya juga. Sekarang pikirin lagi aja deh, punya belas kasihan sama makhluk yg (kita anggep) lebih lemah dari kita aja nggak bisa, gimana mau mengasihani sesama? Manusia bisa teriak ato protes kalo disakiti, tapi binatang mau ngomong pake bahasa apa ke kita kalo digorok lehernya itu teh sakiitt? Coba deh. Emangnya kita nabi sulaiman? Lagian dengan kita ngomong ‘manusia aja banyak yg belom keurus’ emangnya kita udah turut serta ngebantuin dan ngurusin manusia2 yg belum terurus itu tadi? Walah, peduli aja belom tentu kan? Dan kalo pun peduli, kita udah berbuat apa coba untuk mereka? Intinya, ya mulai dari diri sendiri aja dulu, lakuin apa yg bisa dan mesti dilakuin. Kenapa gw bilang daging tuh sebenernya nggak dibutuhin amat sama manusia, karena secara anatomi aja kita nggak layak dibilang ‘pemakan daging’. Kita cuman punya 4 pasang gigi taring dan semuanya nyaris tumpul. Udah gitu lambung kita juga nggak ngeluarin asam yg segitu banyak buat mencerna daging (beda sama hewan karnivora yg kadar asam lambungnya emang tinggi banget), ini kenapa biasanya daging nggak bener2 tercerna dengan baik dan jadi sisa metabolisme di usus kita yg panjang banget. Dan karena usus kita kepanjangan buat mencerna daging yg ngebusuknya cepet, kebanyakan daging itu tadi ya cuman jadi sampah doang yg kelamaan busuk di usus dan nggak turun2 buat dikeluarin. Dan namanya sampah, ya ujung2nya jadi racun. Ini makanya kegemaran makan daging itu bisa dibilang berbahaya dan nggak efisien soalnya lo cuman memproduksi sebagian besar sampah aja di tubuh lo, dan bukannya diserap sama tubuh jadi nutrisi kayak yg kita pikir selama ini.

Sekian dan terima kasih. Gw terbuka banget kalo ada yg mo nanya ato ngasi opini laen.

And remember, you are what you eat.

No comments:

Post a Comment