Monday, August 2, 2010

Interview with Martyr

Hardfest 2009 adalah kali pertama saya melihat penampilan Martyr, sekumpulan anak muda dari Medan ini memang cukup membuat saya penasaran, maklum, sebelumnya saya dan mereka hanya melakukan kontak di situs-situs jejaring sosial. Dan saya pun 'terbius' dengan penampilan mereka waktu itu, saya ingat, mereka hanya tampil dengan 4 orang personil, minus gitaris mereka yang berhalangan ikut ke Jakarta, but that wasn't a big deal for them.
Beberapa minggu yang lalu, saya mendapat kiriman yang ternyata isinya adalah album pertama dari mereka. Yup, Martyr baru saja merilis debut album mereka di bawah Madafaka Records. Dan diawal Agustus ini, sengaja saya memposting interview saya dengan Martyr yang dijawab oleh Itoki sang bassis. Check this one out boysss ! -Mr.Mosh/UxB-


Yo apa kabar ? Gimana perasaan kalian ketika akhirnya album kalian berhasil rilis ?

Kabar jauh lebih sehat kaka dodski, anti galau pokoknya selagi masi ada dedek2, perasaannya rada abstrak gitu, banyak yang udah terjadi selama penantian buat album pertama, misalnya Igun yang keluar, Bayu yang datang menggantikannya, jadi kayak punya perasaan hambar, dan sekarang keadaan udah berubah saat Bayu datang dan musik udah berubah total, kalo dodski uda dengar demo kami yang rahasia (our eyes are closed), jadi intinya kami kayak membersihkan debu dari reliks dengan tanggung jawab dan pada akhirnya puas karena berhasil merilisnya.



Pertanyaan standar interview buat band, gimana awalnya kalian bisa berkumpul dan akhirnya memutuskan buat bikin band ?

Nih si Yagi (vokalis Martyr) yang bisa jawab, dia yang keliling nyari personil, kami sebelumnya belum pernah kenal, cuma sekedar say hai aja, si yagi aja sok kenal ma aku, terus dia mulain cari personil yang lain.

Kenapa Martyr ?

Nah jadi gini, si Yagi tuh yah sesuai badannya, dia suka kali sama band2 tough kayak Earth Crisis, Morning Again, nah Martyr di ambil dari judul lagu Morning Again, dia berharap Martyr musiknya kayak gitu, taunya kami gak ada yang suka hahahha..eh malah sampe sekarang maenin musik yawdskool (baca : oldschool).

Kalo dari segi musik, band yang sangat mempengaruhi kalian itu apa sih ? ada deskripsi tertentu buat musik kalian sendiri ?

hmmm gimana yah, musik kami sebenernya uda berubah sih lebih ke yawdskool2 gitu, cuma untuk unik-unikan, kami nambah-nambahin unsur galau-galau hahaha, jadi kayak Carry On kenalan sama Modern Life Is War.



Ceritain dong gimana proses pengerjaan album kalian dari mulai recording, mixing sampe proses cetak dan kemudian rilis, ada kendala-kendala yang berarti ga ?

Oke, nih materi udah kelar di akhir 2008, kenapa bisa sampe sekarang baru rilis, salah satu kendala terberat saat Igun keluar dan kami harus mulai mencari pengganti, di saat yang sama kami udah semakin dewasa dari segi musik juga gitu dan hampir nih materi cuma jadi reliks yang gak di angkat-angkat, tapi kami belajar banyak mengenai tanggung jawab dan berusaha keras sebaik mungkin untuk ngelakuin sesuatu.

Apa sih yang sebenernya kalian ingin sampaikan di lirik lagu yang berjudul Maradona ? apakah itu sebuah bentuk kekecewaan karena dia sempat menjadi drug user ? atau ada hal yang lain ?

Saya ngefans abis sama Argentina, cuma waktu ngeliat filmnya Om Dona jadi kepikir buat lagu tentang dia. Yah kami kecewa sama orang yang gak mau deal sama kepedihan hidup, kita tau hampir semua jadi korban dari kejamnya dunia ini, cuman kita harus sadar dan hadapi tuh masalah, jangan lari dan berubah menjadi budak kimia racun hahahaa

Kalo Organisasi, Media, dan Band ?

Nah kalo Organisasi, Media dan Band adalah halnya yang ada di scene Medan..hahaa, tapi tidak dengan media, kalo media sih karena stasiun-stasiun TV sekarang udah kayak tempat buat politik aja, dan kebetulan di kuliahan bahas itu mulu hahaha, nah organisasi dan band, organisasi tidak mendoktrin, masalahnya tuh organisasi2 masyarakat yang kayak kita tahu banyak ikut campur di scene, kayak kontras aja liatnya, dia sekalian doktrin nyari anggota gitu, nah kalo band bukan partai, anak-anak banyak datang ke acara bukan karena keadaan, kebutuhan dan hati, tapi karena di ajak di paksa, di smsin, kayak gtu lah, trus datangnya rombongan gitu, kayak bawa bendera partai siap bandnya maen dia malah pulang pokoknya gak band for band deh.



Ada satu hidden track di album kalian, sebuah cover song-kah ?

Yap, lagunya jagoan kita dulu waktu sma2 Empat Belas - For Better Tomorrow.

Gimana rasanya jadi salah satu ben sxe di Medan ? mengingat sangat jarang saya mendengar ada ben sxe dari sana ?

Merasa biasa aja sih kalo aku hehehe, cuma yah kalo memang masih satu2nya aku ngerasa punya tanggung jawab buat jadi influence di kota hehehe, walaupun banyak yang nganggap kami orang rumahan dan segala macamnya, yah kami nyantai aja diremehkan adalah bentuk pengakuan secara abstrak.



Sekalian dong ceritain gimana scene hc/punk di Medan ?

Scene hc/punk yah mungkin masi ketimpa sama hc2 chuga-chuga, tough guy, brocore de el el hahaha, penggemar terror masi mendominasi, aku suka sih terror, apalagi lowest of the low, cuma karena implikasinya lebay jadi maleees deh. Tapi hc/punk nya lagi on fire juga sih, Empat Belas, Bedebah Bangsat, No One Cares, Timeless, H2R, itu andalan aku tuh mantap!he3

Planning selanjutnya setelah rilis album ?

Pengennya akhir tahun ini ngeluarin album kedua yang berjudul our eyes are closed, materi uda siap nnih tinggal menuju dapur rekaman.



Kalo mau dapetin album kalian, gimana nih caranya ?

http://madafakarecs.blogspot.com/ atau telpon Yagi 0857 6129 8679

Any last words ?

RAINCOATNYADUNKDIRILIS SALAM KEGELAPAN \hc/

No comments:

Post a Comment