Monday, November 8, 2010

Interview w/ Sweet Widi

Yo, im so glad to tell y'all that interview session is back. So here's my interview with Sweet Widi, singer from Final Attack who also play drum in Rain Coat. So what are you waiting for ? read on and judge for yourself brahhhhhhhh !
-Mr.Mosh/UxB-


1. Sejak kapan dan gimana cerita awal mulanya sampe lo jatuh cinta sama musik hc/punk ?

gw mulai jatuh hati sama hc/punk scene klo ga salah skitar thn 1997an lah ya, masih musimnye celana mambo sama alien workshop yg bergaris ahaha, pernah ke poster cafe pake stelan begono soalnye :)) . Awalnya sih iseng aja, karena waktu itu juga masih kelas 2 SMP, tapi itu hari minggu. Ga bakal gw lupain pas abang gw ajak nonton acara skate gitu, dan kbetulan ada acara bandnya juga. Kalo ga salah waktu itu yg main ada Traffic Light sama RU SUCKS, gw masih inget ngeliat si Kiki loncat-loncatan di panggung, dan Jusie duet maut bareng Jepri di RU SUCKS :) , itu acara emang bikin kesan banget, walaupun cuma goyang-goyang kepala doang, kaga ngarti maen musik apaan tuh band yg maen :) . Tapi semenjak itu gw semakin sering ikut ke acara sama abang gw, dan lama kelamaan mulai jalan sendiri bareng temen-temen sekolah, tapi hal yang paling berkesan saat itu, ketika proses nyari referensi lagu-lagu hc/punk yg memang pada saat itu masih susah banget. Gw masih inget sempet-sempetin nyari kaset hc dengan cover potokopian di Jln Jendral Urip, dan betapa senangnya kalo dapet pinjeman cd asli dari temen, walaupun jarang banget, karena pada saat itu emang jarang banget bisa dapetin cd-cd hc luar, dan kalaupun ada hanya orang-orang tertentu, dan susah juga buat dipinjemin :) . Gw masih inget beli kaset kosong BASF tiap minggu buat ngerekam tiap dpt referensi/cd-cd asli band hc luar, gw rasa proses tersebut membuat kita lebih merasakan/menghargai arti sbuah perjuangan. Tidak seperti jaman sekarang yang serba instan, yang belum apa-apa, udh minta link download :) . Tapi kembali ke topik, yg bikin gw jatuh hati sama scene ini pada waktu itu, gw merasa bebas banget, walaupun pogo gw paling cupu pas di acara, kaga ada yang peduli, semuanya berasa seneng-seneng dan saling kenal di hari minggu, so the conclusion is freedom, struggle, and friendship adalah segalanya disini. Tiga hal tersebut yang bikin gw jatuh hati sampe skrg :) , sebuah proses pembelajaran hidup dan jati diri yang ga bakal bisa gw lupain seumur hidup !

2. Lo kan singernya FA nih, ceritain dong awal mulanya lo bisa ada di FA ? Sebelumnya kan lo juga pernah jadi vokalis di beberapa ben, kaya Death Sentence, RIP, dll, ceritain juga dong sekilas tentang mereka.

Ahaha tiap ada yang nanya awalnya FA pasti bikin gw ketawa nih :)) . FA awalnya dari friendster, waktu itu gw sm alm. Joneh temenan di FS dan niat bikin band, tapi sempet kepending karena susah nyari player yang lain, dan secara ga sengaja waktu itu gw sampe niat searching di FS, sampe akhirnya gw nemuin Indra dan setelah gw cek profilenya ternyata fav music doi kacaouw2 ye kan ahahaha. Yaudah akhirnya, gw ajaklah mereka ketemuan di lapak Blok M buat ngebahas proyekan band hace2an. Dan ga lama si Andri ikut gabung buat ngisi gitar, semenjak itu FA langsung kejar tayang dah, sempet gonta ganti drumer juga sampe si bagus (braveheart), sempet ngisi drum di demo FA thn 2005. Gw masih inget tuh doi masih putih abu2, masih amit2nye ahahaha piss ye gus :) . Satu yang sangat berarti waktu itu, kita bener-bener memanfaatkan dunia maya sebagai salah satu underground network yang ga nyangka bisa sampe sekarang ini. Kalo Death Sentence, merupakan proyek temen-temen dari SMA, lebih ke swedish hc macem Section 8 sama Outlast, sempet bertahan sekitar setahun dan ngerilis demo. Sekarang orang-orangnya, Wawau sama Ewin ada di Monkey Boots, dan Richi studi di bandung :) . Kalau Rest In Peace merupakan band pertama saya yang ada sejak kelas 3 SMP, kalau diceritain bakalan panjang banget nih band ahaha, yang pasti RIP sempet ngerilis demo tape, dan kompilasi, dan bubar pada tahun 2001an, kalau RIP lebih ke youth crew style seperti Better Than A Thousand, Spirit 84, dan old Shutdown.


Sweet Widi with Rest In Peace, around 2001/2002

3. Sebagai seorang vokalis, tentunya lo juga berperan banyak dalam penulisan lirik dan bertanggung jawab atas itu semua, nah menurut lo, seberapa pentingkah mesej yang tersirat di lirik2 lo ? Apakah perlu buat seorang vokalis hace mem-preach something di setiap penampilannya ?

Menurut gw, tiap orang/band pasti punya identitas masing-masing agar nyaman berada diatas panggung, kalo menurut gw sih, lirik merupakan faktor yang sangat penting di hc/punk scene karena selain message positive yang bisa diambil, lirik merupakan satu-satunya sarana komunikasi di underground scene. supaya mereka tau, kalo ini bukan sekedar musik keras, tapi hal cerdas yang kadang tidak bisa kita sampaikan di kehidupan sehari-hari/normal. Kalo menurut gw pribadi, sangatlah penting untuk seorang vokalis untuk sedikit mem-preach di panggung, karena hanya disini kita bisa berkomunikasi dengan audience tentang semua pandangan, dan apa yg ada di dalam band kita sendiri, walaupun disana hanya ada 10 orang yang menonton :)

4. Ngomongin Hc/Punk, gak pernah lepas dari yang namanya DIY, menurut lo DIY itu apa sih ?

Whew pertanyaan yang jelas dan kadang sensitif di scene hc/punk :) . Gw yakin definisi DIY sangat luas jika notabene tidak hanya stuck di hc/punk scene. Gw coba jawab sesimple mungkin aja ya, karena hal ini ga pernah abis-abis ahaha.. DO IT YOURSELF merupakan kultur hc/punk yang dimana semuanya dikerjakan sendiri oleh individu-individunya/band masing-masing, dan gw percaya selama band tersebut msh indie label dan jauh dari korporate label besar, maka band tersebut msh bs dibilang DIY, yang jadi pertanyaan saya sekarang, apakah kalian sebagai individu DIY ? apakah kalian sudah menerapkan DIY di kehidupan kalian ? semua kembali ke individu masing-masing, tapi DIY kultur ini sangatlah penting untuk dilestarikan, dengan pandangan yang terbuka tentunya, dan tidak stuck di satu sisi dimana simbiosis mutualisme kadang tidak dihiraukan. Saya bangga melihat temen-temen di keseharian yang bekerja tiap hari, apalagi yang sudah berkeluarga, walaupun mereka bekerja di korporate besar, tapi secara ga langsung, mereka sudah menerapkan DIY attitude di kehidupan ini, ga ada yang bisa diandalkan selain dirinya :)

5. Menurut lo gimana perkembangan scene hc di Jakarta khususnya dan Indonesia pada umumnya ?

Menurut gw, perkembangan hc/punk di Jakarta udah maju banget sekarang, ya bisa diliat dari acara yang hampir tiap minggu diadain oleh EO lokal, dan mereka bahkan udah berani mendatangkan band-band luar. Tapi masih ada beberapa individu yang berkedok untuk memajukan scene tapi ternyata malah nebelin dompet mereka dengan acara yang pake register dengan band bejibun, yang jam mainnya pun kadang ga karuan. Tradisi seperti ini emang udh ga bs diilangin di scene lokal kita, emang susah sih bikin acara, tapi ga seharusnya juga band-band yang main jd korban, untuk kedepannya sangat berharap banget kalo band-band yang main di acara untuk lebih dihargai, karena mereka semua juga main dengan modal yang ga murah, bukan uang saja, tapi waktu dan tenaga :) . Saya percaya jika definisi DIY seperti yang banyak mereka bilang terorganisir dengan bagus baik itu kolektifan atau tidak, akan lebih menghasilkan band2 dan acara yang berkualitas, tapi ga juga harus dengan alat yg serba pas-pasan, karena gw yakin kita bergelut di bidang seni, semua pasti punya channel untuk mendapatkan alat yang bagus :) . Untuk band2 yang baru juga, jangan ragu buat ngeluarin demo dan kenal dengan yang lainnya, agar scene disini lebih maju, secara udah banyak juga label2 yang sekarang udah mulai konsisten buat ngerilis band2 hc/punk lokal. Kalo untuk di Indonesia sendiri, underground movementnya emang udah lebih maju dari dulu ketimbang negara2 asia tenggara lainnya, ya mungkin karena letak geografisnya yang lebih besar, contoh simple aja, kalo lo sempet main di suatu pelosok kecil daerah di Indonesia, lo ga bakal percaya kalo ternyata disitu ada pergerakan hc/punk. Emang ga bisa dipungkiri lagi, kalo kemajuan teknologi saat ini sangat berperan besar sebagai sarana underground network antar kota di Indonesia. Terus komunikasi, jangan sampe putus adalah kunci dari semua ini.


w/Final Attack on their launching album party, photo : xLielynx

6. Hc/punk juga gak bisa lepas dari yang namanya merchandise band, gak heran kalo sekarang banyak band2 yang ngeluarin merch lebih sering dan lebih banyak dibanding ngeluarin rilisan, menurut lo ?

Dari awalnye kita disini mau jualan apa mau ngeband nih ?? :)) . Semua emang ga bisa lepas, ada yang udah kedemenan, akhirnya lebih milih jualan daripada mikirin rilisan bandnya, tapi semua emang punya hak buat ngeluarin merch, tapi apakah dari ngeluarin merch yang banyak ada pesan yang diambil? . Inti dari semua ini adalah pesan atau idealisme dari sebuah pergerakan, bukan malah memanfaatin suatu kesempatan, untuk gw pribadi, merch lebih sebagai sarana promosi dan tambahan buat band tersebut rekaman atau tur misalnya, dan saya rasa perputaran uangnya pun lebih fair dan lazim sebagaimana harusnya.

7. Maen2 dikit nih, WORD ASSOCIATION. (please type what first comes to mind when presented with the following words.)
- Jakarta
- tour
- "hatkor galau"

- Jakarta = panas geelaaa
- Tour = bolos kerja
- "hatkor galauw" = anak oldskol biasanye lbh ngemoh:))


Chillin' w/ Mario Ganzamo (RIP) & Acathequarry

8. Yang ini becandaan aja, If you could have 1 celebrity show up to your funeral, and cry, who would it be? (so your friends would say "damn, i had no idea ____ knew)

Mos Deff and his crew

9. Oke, thanks for yer time, any words u'd like to say ? Or shout out ?

Salam hangat buat Poppy Priska Pangemanan pastinya uhuy :) . Thx buat United Blood Web Zine yang udah bikin pertanyaan2 buat interview ini, malu rasanya saya menjawab smua pertanyaannya karena belum banyak yang bisa saya berikan untuk scene hc/punk tercinta ini :) . Terus kontak satu sama lain, beri kesempatan buat band baru, stay true dululah ya biar haceh :) . Thanks mister dodski, im out yo!

No comments:

Post a Comment