Wednesday, October 10, 2012

Interview with Hera Sin


As i told you before, pelan-pelan blog ini kembali saya apdet. Kali ini, sesi interview kembali hadir, dan cukup berbeda, karena ini kali pertama saya menginterview seorang perempuan yang cukup aktif di skena hc/punk lokal. Nikmati interview saya dengan Hera Sin, gitaris Kroia (RIP) dan satu dari penggagas Hungry Heart Project. Interview ini dilakukan via surat elektronik. 
-dodski/uxb-



Setelah Kroia membubarkan diri, what’s your recent activity?

Looking for a job is my priority that time. Setelah akhirnya semua sepakat Kroia bubar setelah kurang lebih 3-4 tahun melanglang buana (ceilee) kita semua udah jarang berkomunikasi satu sama lain. Dan kembali kepada kesibukan masing-masing. Begitupun saya, kembali curat-coret nulis apapun tentang apa yang saya suka dan ingin saya tulis. Kembali pergi rutin ke bangku kuliah yang cuma pergi 2 hari saja dalam seminggu. Disitu saya ngisi waktu luang cari-cari kerja. Kebetulan diterima jadi ass.barista dan merangkap sebagai waiters salah satu coffee shop di bandung. Yaudah, sampai sekarang paling nambah di time kerjanya. Diluar itu saya masih suka hangout, nulis (teteupp), ngeband, sama cari-cari anu.

Jadi, gimana ceritanya kamu mengenal hc/punk, jatuh cinta, dan terlibat dalam pergerakannya? Ben apa yang pertama kali kamu dengar dan bikin kamu ‘menceburkan diri’ di hc/punk?

Tau Hc/punk sih pas SMP (ini bisa jadi panjang banget  diceritain, dibikin buku juga bisa haha :D). Tapi kalau mengenal culturenya sih baru pas keluar sma gitu. Dari situ ketemu temen-temen baru, dan sempet juga bikin band yang isinya perempuan semua (re: D’ponis). Ah, ko jadi kangen mereka yah… Dan puncaknya adalah ketika saya keluar dari band lama dan mulai ketemu temen-temen di Kroia dulu. Saya masih inget dikasih pinjem flashdisk sama si ari (Kroia, Oath) yang isinya beberapa album dalam bentuk Mp3. Dan album pertama saya buka adalah albumnya Kontrovers sama Municipal Waste. Tapi saya lebih sering dengerin Kontrovers.  Lalu diajakin ngeband bawain music macam itu, langsung aja saya bilang hayuk! Meskipun saya gabisa maen alat music dengan skill yang jago (sampe sekarangpun masih gitu-gitu aja) saya tetep usahain enjoy dan pede aja haha!  Di Kroia-lah saya mulai bener-bener jatuh cinta sama hc/punk dan culturenya dan mulai bikin sesuatu yang bisa saya kasih buat orang-orang yang emang mau tau saya mau apa sih “disini”.

Kamu adalah satu dari sekian banyak wanita yang aktif di skena lokal, pernah aktif sebagai gitaris di Kroia (RIP) dan saya mendengar kamu kembali aktif bersama band baru kamu yang bernama Oath (koreksi jika salah). Bagaimana rasanya menjadi seorang wanita yang aktif di skena lokal yang di-dominasi oleh kaum lelaki?

Aktif dalam hal apa nih? Hehe.. Malah sy ga seaktif yang kamu kira. Misalnya: saya sudah jarang pergi ke gigs atau ke acara lainnya. Lebih senang dirumah. Diluar itu sih perasaannya seneng, sedih atau bisa juga disebut biasa aja. Saya ga pernah anggap itu sebagai sesuatu yang spesial. Saya pikir mau perempuan yang aktif di scene yang di dominasi laki-laki ataupun sebaliknya pasti ngasih feedbacknya masing-masing dan gimana orang lain yang ngeliatnya aja. Saya mikirnya sih gini: tetep ngasih apa yang bisa saya kasih aja ke komunitas. Tapi jangan dilakuin sebagai beban dan jangan mikirin orang-orang suka atau engga sama apa yang kita lakuin. Semuanya itu nantinya bakal ngehasilin sesuatu meskipun kecil hasilnya kita bakal tetep puas. Seperti ada pepatah yang bilang, "your job is not your career”. Karir itu adalah sesuatu yang pengen kita lakukan namun entah kapan akan dimulai, sesuatu yang kita sudah lakukan dan kita puas dengan sudah melakukannya saja, suatu proses yang menuju ke hasrat yang ingin kita selesaikan. Nah! Mungkin karir saya ya ini. Apa yang sedang saya jalanin ini. Jadi apapun yang saya rasakan being a part in this big scene ya saya apresiasi dengan baik aja.

Kita tau banyak (di scene lokal dan luar) band yang memiliki personil wanita, lalu kemudian, akan selalu ada tagline yang muncul di belakangnya, misal: “female-fronted hc/punk band”, apa pendapat kamu?

Buat saya sih itu sah-sah aja yaa.. itu kan cuma istilah yang di buat sendiri oleh para scenester :p Tapi kalo saya pribadi saya ga terlalu perduli sama penyebutan atau label apa yang diberikan. Semuanya dimata saya sama. Mau perempuan atau laki-laki yang jadi fronted si band dan ternyata bandnya kita suka, ya kita mesti apresiasi dengan baik juga. Kalo istilah female-fronted Hc/punk band mungkin dibikin biar orang-orang ngeuhh disitu ada perempuan dan yang paling aktif di band itu si perempuannya (yakali) dan ga bisa dipungkiri kehadiran sebuah perempuan itu  dalam suatu band emang menarik banyak orang, kamu aja suka kan? Hayoo ngaku..

Ohh kamu juga sedang terlibat di Hungry Heart Project, bisa kamu ceritain apa itu Hungry Heart Project? Ide awalnya, tujuan dan misi project itu sendiri?

Hungry Heart awalnya adalah sebuah webzine yang dikeloa oleh saya dan 3 orang teman perempuan. Ide membuat webzine barengan itu munculnya dari saya sendiri. Dan webzinenya emang udah jadi, cuma ditengah proses mau post article saya iseng aja ngajakin mereka (Tria, Nurul sama Mbak Ika) dan ternyata mereka mau. Yaudahlah dijalanin. Lalu suatu saat saya liat thrillernya From Of The Back Of The Room (belum nonton sampe sekarang karena dvdnya belum dateng karena nitip temennya pacar yang ada disana pulang biar murah :P) dan iseng juga ngajakin mereka buat bikin project si Hungry Heart dalam bentuk pengumpulan dokumentasi sebuah band berisikan personil perempuan di dalemnya dan bikin kolom sendiri di dalem blognya, buat kita kumpulin sebagai bahan film dokumenter yang bakal kita buat nanti. Tapi ternyata ga mudah bikin blog barengan itu. Apalagi kondisinya mereka semua orang sibuk. Dan pada akhirnya sepakat cuma saya sendiri yang jalanin semuanya. Mereka tetap medukung, dan tetap gembar-gemborin membantu saya untuk promosikan project yang sedang saya garap ini. 

Tujuannya sendiri sih pengen punya sesuatu yang bisa dijadikan kenang-kenangan dimasa tua atau masa depan nanti. Bahwa kita punya satu cindera mata yang bisa beri ke anak cucu kita. Ga terlalu muluk-muluk lah. Dan kenapa mesti band cewek? Ya senang aja rasanya bisa dokumentasiin semua teman perempuan yang aktif di scene. Merasa saya ingin merekam mereka dalam memory hidup saya.  Karena saya sangat punya banyak waktu untuk perempuan. Karena telah memberikan kontribusi besar dalam scene yang besar ini. Karena saya punya banyak cinta buat mereka. Meskipun prosesnya berat  dan dimulai dari nol banget saya tetep pengen jalanin ini terus. Namanya passion udah ga bisa diganggu sih. Mesti dijalanin pelan-pelan meskipun entah kapan bisa terwujud. Ya, dengan adanya benefit menjual merchandise ini semoga bisa sedikit mendekatkan saya dengan karir saya.

Sudah sejauh apa proyek Hungry Heart itu sendiri berjalan?

Baru sampe jualan merchandise, beberapa merch sudah kejual. Tinggal nunggu sisanya, dan duit yang bakal terkumpul bakal dibeliin microphone karena kebetulan handycam sudah ada yang mau minjemin dalam jangka waktu yang lama. Berhubung ini project raw-nya film dokumenter :P jadi pergunakan alat seadanya tapi tanpa mengurangi point isinya (pengennya gitu). Oh ya, pengumpulan dokumentasi yang rada susah. Berhubung mau bikin part Bandung dulu, meskipun Bandung ini kecil tapi pengennya jangan sampe ada hal-hal yang kelewat aja gitu.


“If we can’t dream any longer, we die.” – Emma Goldman, apa mimpi terbesar kamu?

Mimpi  terbesar saat ini mungkin pengennya HH project itu bisa lanjut jadi satu film tentang pergerakan perempuan di skena Hc/punk. Jadi rencananya nanti part film yang udah jadi pengen disatuin semua..Huffff.. Semoga aja ya kesampean. Amen.. Sama pengen interview semua band atau orang yang bener-bener menginspirasi saya, mau itupun temen, pacar, sodara, pekerja kebun, sampah atau siapa aja. Kemaren satu uda kesampean :D interview si Noothgrush, pengen interview si Laura Kylesa, Harum Scarum, dan masih banyak lagi. Rasanya tuh gimana ya! Puas dan bener experience aja gitu ngobrol langsung dan tanya2an kabar meskipun lewat email. hehe itu dulu aja deh.


Kalimat penutup sesi interview ini?

“Are you aware if the brain is always telling us to do something? Before the brain tired of reminding us, start doing even just one small step.” Terimakasih untuk interview ini ya dodi. Terimakasih untuk mau tertarik mengetahui apa yang sedang terjadi. Semoga lain waktu bisa bertemu lagi dalam waktu yang lama dan bisa ngobrol asik ;)


No comments:

Post a Comment